HeadlineNasional

Bambang Soesatyo: Tambah Jumlah Personil TNI, Perkuatan Pengamanan Papua 

273
×

Bambang Soesatyo: Tambah Jumlah Personil TNI, Perkuatan Pengamanan Papua 

Share this article
Wakil Ketua Umum Golkar Bambang Soesatyo menunjukkan aplikasi lapor SPT Tahunan di ponsel pintarya Foto FB pribadi
Wakil Ketua Umum Partai Golkar Bambang Soesatyo menunjukkan aplikasi lapor SPT Tahunan di ponsel pintarnya. Foto: Akun FB Pribadi

G24NEWS.TV, JAKARTA – Politisi Partai Golkar yang juga Ketua Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) Bambang Soesatyo  memberi dukungan pada langkah Panglima TNI Laksamana TNI Yudo Margono meningkatkan status operasi militer dari pendekatan halus menjadi siaga tempur di beberapa daerah di Papua.

“Tegas dan tidak ragu-ragu dalam memberi tindakan kepada KKB yang telah melakukan berbagai tindak anarkistis yang mengancam dan mengakibatkan korban jiwa di kalangan masyarakat dan aparat yang bertugas di Papua,” ujar Bambang Soesatyo. 

Bambang Soesatyo yang berasal dari Daerah Pemilihan Purbalingga, Banjarnegara dan Kebumen ini mengatakan serangan Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) di Distrik Mugi, Kabupaten Nduga, Papua Pegunungan pada Sabtu (15/4) saat TNI melakukan operasi pencarian pilot Susi Air Phillip Mertens yang disandera KKB harus disikapi dengan tegas. 

Baca Juga  Pemerintah Terus Upayakan Peningkatan Kompetensi Sumber Daya Manusia

Serangan itu mengakibatkan satu prajurit TNI atas nama Pratu Miftahul Arifin gugur. Selain itu, tiga prajurit terkena luka tembak dan satu prajurit luka akibat terjatuh.

Bambang meminta pemerintah serta TNI dan Polri memastikan keamanan dan keselamatan para prajurit yang bertugas dalam operasi pencarian pilot Susi Air tersebut.

“Serta memberikan perlindungan kuat yang maksimal dari potensi kelanjutan gangguan dan ancaman dari aksi anarkis KKB,” kata Bambang.

Tentara Nasional Indonesia (TNI) dan Polri menggelar apel siaga
Tentara Nasional Indonesia (TNI) dan Polri menggelar apel siaga menjelang pemilihan umum di International Expo Kemayoran, Jakarta, Indonesia pada 14 April 2019. ( Anton Raharjo – Anadolu Agency )

Bambang juga meminta penambahan jumlah personel untuk memperkuat dan meningkatkan pengamanan di wilayah Papua.

Lebih lanjut, dia mengatakan, pemerintah bersama aparat gabungan TNI dan Polri perlu dapat mengidentifikasi dan memetakan pola serangan KKB.

Baca Juga  Sekjen Golkar Berharap Sosok Ketua MK Baru Jadi Benteng Masalah Hukum Indonesia

Panglima TNI Laksamana TNI Yudo Margono meningkatkan operasi militer yang mulanya menggunakan pendekatan halus (soft approach) menjadi operasi siaga tempur di beberapa daerah di Papua yang dianggap rawan aksi teror KKB.

“Di daerah-daerah tertentu, kami ubah menjadi operasi siaga tempur. Di Natuna itu ada operasi siaga tempur laut, di sini ada operasi siaga tempur darat. Artinya, ditingkatkan, dari yang tadinya soft approach, dengan menghadapi serangan seperti yang terjadi pada 15 April lalu, tentunya kami tingkatkan menjadi siaga tempur,” kata Yudo saat jumpa pers di Lanud Yohanis Kapiyau, Timika, Papua, Selasa.

 

banner 325x300