Politik

Prabowo Usulkan TKN Diubah Jadi Paguyuban Gerakan Solidaritas Nasional

45
×

Prabowo Usulkan TKN Diubah Jadi Paguyuban Gerakan Solidaritas Nasional

Share this article
Presiden terpilih periode 2024-2029 Prabowo Subianto menyampaikan sambutan di acara silaturahmi dan buka puasa bersama TKN di Jakarta, Senin (25/3/2024). Foto: Garuda TV
Presiden terpilih periode 2024-2029 Prabowo Subianto menyampaikan sambutan di acara silaturahmi dan buka puasa bersama TKN di Jakarta, Senin (25/3/2024). Foto: Garuda TV

G24NEWS.TV, JAKARTA – Presiden RI terpilih periode 2024-2029 Prabowo Subianto mengusulkan perubahan nama Tim Kampanye Nasional (TKN) menjadi paguyuban Gerakan Solidaritas Nasional karena tidak ingin jaringan pendukungnya itu bubar usai masa kampanye Pemilu 2024 berakhir.

Prabowo mengatakan hal itu di hadapan para ketua umum partai Koalisi Indonesia Maju, Tim Kampanye Nasional (TKN), tokoh nasional, para ketua tim kampanye daerah (TKD), dan sukarelawan Prabowo-Gibran saat agenda silaturahmi dan buka bersama di Kuningan, Jakarta, Senin (25/3/2024).

“TKN memang harus berakhir karena kampanye sudah selesai. Akan tetapi, jaringan ini, paguyuban ini, saya mohon jangan bubar. Saya mengusulkan paguyuban ini bernama Gerakan Solidaritas Nasional,” ucap Prabowo.

Prabowo mengatakan bahwa dirinya dan pendukungnya merupakan satu paguyuban yang perlu tetap bersatu untuk meraih cita-cita Indonesia Emas.

“Tetap satu paguyuban, satu gerakan yang terdiri atas semua suku, semua agama, semua ras, semua daerah, dan semua kalangan bersatu menuju Indonesia Emas,” ucapnya, seperti dilansir dari Antara.

Gerakan Solidaritas Indonesia

Dalam kesempatan itu, Prabowo juga mendaulat Ketua TKN Prabowo-Gibran, Rosan Roeslani, sebagai Ketua Gerakan Solidaritas Indonesia.

Baca Juga  Diguyur Hujan, Prabowo dan 80 Ribu Warga Manado Tetap Semangat Joget Bersama

Ia pun mengusulkan presiden ke-8 RI menjadi ketua dewan pembina paguyuban tersebut.

“Dengan demikian, bagaimana mendaulat Ketua TKN langsung saja menjadi Ketua Gerakan Solidaritas Nasional? Bagaimana? Setuju? Setuju? Perlu voting atau tidak? Perlu voting atau tidak?” ucap Prabowo disambut riuh hadirin.

Prabowo melanjutkan, “Nanti ketua dewan pembinanya adalah Presiden Republik Indonesia yang kedelapan.”

Saat dimintai tanggapan atas usulan Prabowo tersebut, Rosan mengaku masih perlu membicarakan lebih lanjut paguyuban yang bakal dibentuk. Namun begitu, dia mengaku akan amanah.

“Ini ‘kan baru ya, kami belum bisa banyak berbicaralah. Yang penting kalau amanah, insyaallah, kami jalankan sebaiknya-baiknya,” tutur Rosan saat ditemui usai acara.

Silaturahmi dan buka bersama itu turut dihadiri oleh Calon Wakil Presiden RI Gibran Rakabuming Raka. Hadir pula sejumlah ketua umum partai Koalisi Indonesia Maju, di antaranya adalah Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto, Ketua Umum Partai Amanat Nasional (PAN) Zulkifli Hasan, dan Ketua Umum Partai Bulan Bintang (PBB) Yusril Ihza Mahendra.

Baca Juga  KPU Tegaskan Perhitungan Surat Suara Pemilu Dilakukan Serentak di Dalam dan Luar Negeri

Sebelumnya, Komisi Pemilihan Umum (KPU) RI, Rabu (20/3) malam, menetapkan Prabowo Subianto-Gibran Rakabuming Raka sebagai pasangan calon terpilih pada Pemilu 2024 dengan total raihan 96.214.691 suara.

Sementara itu, pasangan Anies Baswedan-Muhaimin Iskandar memperoleh 40.971.906 suara, sedangkan pasangan Ganjar Pranowo-Mahfud Md. mendapatkan 27.040.878 suara.

Penetapan tersebut tertuang dalam Keputusan KPU Nomor 360 Tahun 2024 tentang Penetapan Hasil Pemilihan Umum Presiden dan Wakil Presiden, Anggota Dewan Perwakilan Rakyat, Dewan Perwakilan Daerah, Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Provinsi, dan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Kabupaten/Kota Secara Nasional dalam Pemilihan Umum Tahun 2024.

Email: Nyomanadikusuma@G24 News
Editor: Lala Lala

banner 325x300