Internasional

World Economic Forum Ditutup di Tengah Demonstrasi Aktivis Lingkungan

240
×

World Economic Forum Ditutup di Tengah Demonstrasi Aktivis Lingkungan

Share this article
Demonstrasi aktivis lingkungan saat pertemuan World Economic Forum (WEF) di Davos. (Foto file - Anadolu Agency)
Demonstrasi aktivis lingkungan saat pertemuan World Economic Forum (WEF) di Davos. (Foto file - Anadolu Agency)

G24NEWS.TV, DAVOS – Aktivis-aktivis perubahan iklim menggelar demonstrasi pada  hari terakhir pertemuan tahunan World Economic Forum (WEF/ Forum Ekonomi Dunia), menekan perusahaan internasional bertanggung jawab karena memperburuk kerusakan lingkungan akibat ulah manusia.

Maja Redies, salah satu aktivis iklim yang berpartisipasi dalam protes tersebut, mengatakan kepada Anadolu bahwa orang terkaya dan terkuat di dunia telah bergabung dengan WEF, para aktivis tidak akan tinggal diam sampai pemerintah mengambil tindakan terhadap krisis iklim.

Redies mengatakan itu adalah “kekecewaan” bahwa para pemimpin dunia tidak mengambil langkah konkret dalam menghadapi krisis ekologi yang mendesak.

Sejauh ini tidak ada yang berubah di KTT, kata pengunjuk rasa lainnya, Selina. “Saya dari Davos dan saya dibesarkan dengan pertemuan WEF, kemudian saya melihat orang-orang berbicara tentang hal-hal penting dan berbicara tentang perubahan tetapi tidak ada yang terjadi,” tambahnya.

Baca Juga  Hari Anak Sedunia: Pentingnya Memperingati Hak Anak 20 November

“Karena saya tertarik dengan politik, saya mencoba untuk berbicara dan mengambil tindakan serta memperjuangkan keadilan iklim. Tokoh-tokoh penting datang ke Davos tetapi mereka hanya berbicara tanpa tindakan. Ini juga sangat membuat frustasi, tetapi juga memotivasi saya untuk melakukan sesuatu.

“Penting bagi WEF dan para pemimpin untuk melihat bahwa ada suara yang menentang mereka di sini. Kita benar-benar perlu menjadi gerakan global. Tidak boleh hanya ada sekelompok kecil orang yang mengkhawatirkan perubahan iklim. Kita harus bertindak bersama dalam hal ini,” pungkasnya.

Sementara itu, aktivis iklim Swedia Greta Thunberg termasuk di antara pengunjuk rasa yang menggelar demonstrasi iklim dan anti-Davos.

Baca Juga  Hari Donor Darah: Sejarah dan Pentingnya Transfusi untuk Selamatkan Nyawa

Thunberg pada Kamis (19/1) menyalahkan elit global karena mengejar keuntungan jangka pendek, dengan mengatakan “tidak masuk akal” bahwa dunia menganggap mendengarkan delegasi Davos lebih penting daripada mereka yang berjuang melawan krisis iklim.

“Kita sekarang berada di Davos di mana pada dasarnya orang-orang yang paling banyak memicu kehancuran planet ini, orang-orang yang menjadi inti dari krisis iklim, orang-orang yang berinvestasi dalam bahan bakar fosil dan sebagainya, dan bagaimanapun juga ini adalah orang-orang yang tampaknya kita andalkan untuk memecahkan masalah kita,” kata Thunberg kepada panel di WEF.

 

banner 325x300