Nasional

Pembentukan Korps Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi Polri Tunggu Penerbitan Perpres

61
×

Pembentukan Korps Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi Polri Tunggu Penerbitan Perpres

Share this article
Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo. Foto: Polri
Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo. Foto: Polri

G24NEWS.TV, JAKARTA – Pembentukan Korps Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi (Kortas Tipikor) Polri yang merupakan pengembangan dari Direktorat Tindak Pidana Korupsi Bareskrim masih memerlukan waktu menunggu diterbitkannya peraturan presiden (pepres), kata Kapolri Jenderal Pol. Listyo Sigit Prabowo di Jakarta, Kamis (29/2/2024).

Ia mengatakan pihaknya sudah menyerahkan berkas pengembangan Kortas Tipikor ke Presiden. “Terkait pengembangan Kortas Tipikor saat ini juga sudah sampai di meja presiden,” kata Listyo, seperti dilansir dari Antara.

Selain itu, kata dia, pengembangan Korps Tipikor saat ini juga sedangan dalam tahap harmonisasi di internal Polri.

Baca Juga  Puteri Komarudin Desak BSI Tingkatkan Keamanan Nasabah

“Juga terkait tantangan situasi yang ada itu juga harus kami lakukan evaluasi,” ujarnya.

Pengembangan struktur organisasi Polri ini, kata Sigit, bertujuan untuk memberikan pelayanan yang terbaik terhadap masyarakat.

“Semua kami lakukan untuk betul-betul bisa memberikan pelayanan yang terbaik terhadap masyarakat, khususnya masyarakat yang belum mendapat perhatian dan pelayanan khusus,” ujarnya.

Selain Kortas Tipikor, Polri juga mengembangkan direktorat perlindungan perempuan dan anak (PPA) dan Pemberantasan Perdagangan Orang (PPO), yang sudah diterbitkan peraturan presiden awal Februari.

Polri juga mengembang direktorat siber di delapan Polda dalam rangka memperkuat penanganan perkara tindak pidana siber.

Baca Juga  Kemenag Usul Biaya Kuota Tambahan Haji Rp 288 Miliar Untuk 7.360 Jemaah Reguler

Adapun wacana pembentukan Kortas Tipikor Polri disampaikan oleh Sigit sejak Desember 2021 saat melantik 44 eks pegawai KPK sebagai ASN Polri.

Kortas nantinya dilengkapi dengan divisi-divisi, seperti divisi pencegahan, kerja sama antarlembaga sampai penindakan sehingga di dalamnya berdiri divisi lengkap mulai dari pencegahan, kerja sama sampai penindakan.

Menurut Sigit, upaya Polri memperkuat bidang pemberantasan korupsi membutuhkan peran 44 eks pegawai KPK yang baru saja dilantik menjadi ASN Polri.

Email: Dharmasastronegoro@G24 News
Editor: Lala Lala

banner 325x300