Ekonomi

Luhut Pandjaitan Bantah Proyek Hilirisasi Tambang Didominasi Tenaga Kerja Asing

44
×

Luhut Pandjaitan Bantah Proyek Hilirisasi Tambang Didominasi Tenaga Kerja Asing

Share this article
Menteri Koordinator Bidang Maritim dan Investasi Luhut Panjaitan. Foto: Ist
Menteri Koordinator Bidang Maritim dan Investasi Luhut Panjaitan. Foto: Ist

G24NEWS.TV, JAKARTA – Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Pandjaitan membantah proyek hilirisasi industri pertambangan didominasi oleh tenaga kerja asing (TKA).

“Jumlahnya itu berkisar antara 10-15 persen saja,” kata Luhut melalui video di akun Instagram pribadi yang terverifikasi @luhut.pandjaitan dipantau di Jakarta, Kamis (25/1/2024).

Menurut Luhut, adanya TKA tersebut mau tidak mau harus dilakukan lantaran pada saat awal pengoperasian teknologi industri hilirisasi, sumber daya manusia (SDM) kita belum melakukannya.

Kendati demikian, ia memastikan porsi TKA itu nantinya akan berkurang seiring dengan banyak dilatihnya SDM lokal untuk industri hilirisasi.

Baca Juga  Atalia Praratya Ridwan Kamil Luncurkan Aplikasi Elsimil di Jabar

“Itu tidak bisa tidak kita lakukan karena kita memang tidak punya kualitas manusia pada saat itu untuk melakukan pekerjaan-pekerjaan itu. Sekarang secara bertahap itu berkurang karena sudah banyak yang kita latih dan training. Itu suatu proses yang harus dilalui,” kata Luhut, seperti dilansir dari Antara.

Saat ini, juga telah didirikan Politeknik Industri Logam di Kabupaten Morowali, Sulawesi Tengah (Sulteng) dalam rangka memenuhi tenaga kerja industri yang kompeten.

Bahkan, kata Luhut, mahasiswanya ada yang dikirim langsung ke China untuk belajar dan saat ini menjadi bagian dari pembangunan proyek smelter (fasilitas pemurnian mineral) di daerah tersebut.

Baca Juga  Bagus Adhi Mahendra: UU Provinsi Bali Dorong Kesejahteraan Masyarakat Melalui Kearifan Lokal

“Sekarang sudah ada politeknik yang didirikan di situ. Itu menurut saya bagus dan guru-gurunya juga class-class ada yang dari ITB, ada yang dari UI yang kita ajak untuk mengajar di sana dan mereka langsung praktik di industrinya dan malah ada yang dikirim ke China untuk belajar teknologi yang lebih advance lagi dan sekarang mereka bekerja menjadi bagian dari pembangunan proyek smelter di Sulawesi,” katanya.

Email: Nyomanadikusuma@G24 News
Editor: Lala Lala

banner 325x300