Politik

1.113 TPS Gelar Pencoblosan Setelah 14 Februari

44
×

1.113 TPS Gelar Pencoblosan Setelah 14 Februari

Share this article
Ilustrasi bilik suara/Photo by Edmond Dantès: https://www.pexels.com/photo/big-boxes-with-a-sign-vote-day-standing-on-table-in-an-office-7103098/
Ilustrasi bilik suara/Photo by Edmond Dantès: https://www.pexels.com/photo/big-boxes-with-a-sign-vote-day-standing-on-table-in-an-office-7103098/

G24NEWS.TV, JAKARTA – Komisi Pemilihan Umum (KPU) mencatat terdapat 1.113 tempat pemungutan suara (TPS) yang menyelenggarakan pencoblosan setelah hari-H atau 14 Februari 2024.

Ketua KPU RI Hasyim Asy’ari mengatakan, ada berbagai kendala yang dialami di 1.113 TPS tersebut, seperti masalah administratif, cuaca, logistik, hingga keamanan. Hal ini membuat pemungutan suara harus dilakukan setelah hari yang sudah ditentukan.

“Jadi, total TPS yang sudah melaksanakan pemungutan suara ulang (PSU), pemungutan suara lanjutan (PSL), dan pemungutan suara susulan (PSS) itu ada 1.113,” ujar Hasyim di Kantor KPU RI, Jakarta, Selasa (27/2/2024).

Dia merincikan, proses PSU sudah terlaksana di 738 TPS, PSL di 117 TPS, dan PSS di 258 TPS. Adapun daerah yang melaksanakan pencoblosan ulang, lanjutan, dan susulan itu tersebar di 38 provinsi, 229 kabupaten/kota, 430 kecamatan, serta 560 desa/kelurahan.

Baca Juga  Prabowo Akui Utamakan Penilaian Rakyat Dibandingkan Dari Para Elit Politik

Pelaksanaannya mulai 15 Februari sampai 27 Februari 2024.

Sebelumnya, Rabu (21/2), Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) RI mengeluarkan rekomendasi terhadap 780 tempat pemungutan suara (TPS) untuk melakukan pemungutan dan/atau penghitungan suara ulang (PSU).

Selain itu, sebanyak 132 TPS direkomendasikan melaksanakan pemungutan dan/atau penghitungan suara lanjutan (PSL) serta 584 TPS menyelenggarakan pemungutan dan/atau penghitungan suara susulan (PSS).

Sehingga, Bawaslu RI secara keseluruhan mengeluarkan rekomendasi terhadap 1.496 TPS, yang dapat dilakukan paling lambat sepuluh hari setelah hari pemungutan suara pada 14 Februari lalu.

Kemurnian Hak Pilih

“Rekomendasi ini dikeluarkan untuk mengawal kemurnian hak pilih pemilih dan penggunaan hak pilih di TPS, kemurnian surat suara di TPS, dan kemurnian data hasil penghitungan suara di TPS pada Pemilu 2024,” kata anggota Bawaslu RI Lolly Suhenty dalam keterangan yang diterima di Jakarta, Rabu (28/2/2024), seperti dilansir dari Antara.

Meski demikian, Hasyim sempat mengatakan KPU akan melakukan konsolidasi dengan Bawaslu terkait perbedaan angka itu. KPU juga akan memerintahkan jajarannya di provinsi, kabupaten/kota, termasuk badan ad hoc untuk dikaji.

Baca Juga  Golkar Maluku Optimistis Menangkan 7 Kursi DPRD di Pileg 2024

“Kalau sekiranya memang rekomendasi itu akurat, faktual, maka laksanakan. Tapi kalau sekiranya hasil kajian berkata lain, maka sampaikanlah itu kepada Bawaslu yang menerbitkan surat rekomendasi,” ucap Hasyim saat konferensi pers di Kantor KPU RI, Jakarta, Jumat (23/2).

Email: Nyomanadikusuma@G24 News
Editor: Lala Lala

banner 325x300