Nasional

Pakar Politik: Prabowo Andalkan Pengalaman Militer Bahas Konflik Papua di Debat Capres

75
×

Pakar Politik: Prabowo Andalkan Pengalaman Militer Bahas Konflik Papua di Debat Capres

Share this article
Capres 2024 Prabowo Subianto. Foto: Ist
Capres 2024 Prabowo Subianto. Foto: Ist

G24NEWS.TV, JAKARTA – Pakar politik dari Universitas Andalas Padang Asrinaldi menilai Calon Presiden RI Prabowo Subianto mengandalkan pengalaman di dunia militer dalam menjelaskan penyesalan konflik di Papua saat debat calon presiden, di Jakarta, Selasa (12/12/2023).

“Pertama yang bicara pengalaman beliau di dunia militer, ya, saya yakin sebagai Menteri Pertahanan berbagai mekanisme sudah ditempuh,” kata Asrinaldi saat dihubungi ANTARA di Jakarta, Kamis (14/12/2023).

Menurut Asrinaldi, Prabowo sudah mempertimbangkan pendekatan dialog serta pembangunan ekonomi dan infrastruktur untuk mengurangi konflik di Papua.

Upaya tersebut bahkan sudah sempat dilakukan pemerintah sebelumnya dalam mengurangi konflik di Papua.

Meski demikian, pendekatan tersebut dinilai kurang efektif sehingga Prabowo memilih langkah penanganan dari segi militer.

Baca Juga  Gerinda Optimistis Prabowo-Gibran Raih 65% Suara di Jabar

“Karena dialog sudah tidak efektif, pembangunan ekonomi tidak efektif, pilihannya lebih pada geopolitik dan geostrategis tadi,” kata dia.

Hal tersebut, lanjut dia, sangat berbeda dengan pandangan dua paslon lain yang lebih mengedepankan pendekatan dialog dengan masyarakat dan pembangunan infrastruktur serta perekonomian di Papua.

Pendekatan Keamanan

Sebelumnya, anggota Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) Pramono Ubaid Tanthowi berpesan agar seluruh pasangan calon presiden dan wakil presiden yang terpilih tidak melakukan pendekatan keamanan yang eksesif atau berlebihan guna meredam konflik di Papua.

“Pendekatan keamanan tidak boleh bersifat eksesif karena pendekatan keamanan terlalu eksesif, itu akan memperluas area konflik, menambah jumlah korban, dan membuat pelanggaran HAM yang terjadi itu makin berlarut-larut,” kata Pramono di Jakarta Pusat, Rabu (13/12).

Baca Juga  Prabowo Mengaku Terharu Atas Dukungan Para Ulama dan Tokoh Masyarakat Lebak

Menurut Pramono, beberapa langkah bisa dilakukan untuk meredam konflik yang sudah berlarut-larut itu. Misalnya, berdialog antarwarga dan pemerintah untuk mencari solusi penyelesaian konflik.

Selain itu, dia mengatakan bahwa pemerintah juga bisa melakukan pendekatan dari segi pembangunan infrastruktur dan sumber daya manusia (SDM)

Setelah itu, kata Pramono, pemerintah bisa melakukan pendekatan keamanan yang tidak eksesif kepada masyarakat.

“Pendekatan keamanan juga penting untuk memastikan rasa aman warga Papua dari ancaman KKB,” kata dia. (ANTARA)

Email: Nyomanadikusuma@G24 News
Editor: Lala Lala

banner 325x300