Politik

Agus Gumiwang Kartasasmita Ingatkan Pembentukan Kabinet Hak Prerogatif Presiden

25
×

Agus Gumiwang Kartasasmita Ingatkan Pembentukan Kabinet Hak Prerogatif Presiden

Share this article
Menteri Perindustrian dan Wakil Ketua Umum Bidang Perekonomian DPP Partai Golkar Gumiwang Kartasasmita. Foto: dok
Menteri Perindustrian dan Wakil Ketua Umum Bidang Perekonomian DPP Partai Golkar Gumiwang Kartasasmita. Foto: dok

G24NEWS.TV, JAKARTA – Wakil Ketua Umum DPP Partai Golkar Agus Gumiwang Kartasasmita mengatakan bahwa tak boleh ada pembatasan dalam membentuk kabinet termasuk penentuan jumlah anggotanya sebagai hak prerogatif presiden.

“Hak prerogatif presiden yang bersifat istimewa, mandiri dan mutlak yang diberikan oleh konstitusi tidak boleh dibatasi termasuk penentuan jumlah anggota kabinet,” kata Agus di Jakarta, Kamis (28/3/2024).

Hal ini membuat presiden terpilih boleh merekrut anggota kabinet sesuai dengan kebutuhan untuk memenuhi visi dan misi-nya.

Oleh karena itu, Agus menilai apabila calon presiden itu terpilih, maka dia mempunyai kepentingan untuk bisa menjalankan program kerja dan merealisasikan visi dan misi yang sudah dijanjikan kepada masyarakat.

Baca Juga  Golkar dan Polres Samosir Bahas Upaya Wujudkan Pemilu Berkualitas dan Damai

“Bagian terpenting untuk program-program supaya visi misi itu bisa tercapai adalah jumlah kebutuhan anggota kabinet,” ujarnya, seperti dilansir dari Antara.

Sebelumnya, susunan kandidat menteri yang akan mengisi pemerintahan Prabowo Subianto-Gibran Rakabuming Raka kembali beredar di media sosial usai Prabowo-Gibran memenangkan Pilpres 2024.

Meski begitu, Ketua Koordinator Strategis Tim Kampanye Nasional (TKN) Prabowo Subianto-Gibran Rakabuming Raka, Sufmi Dasco Ahmad menegaskan poster berisi susunan kabinet pemerintahan Prabowo-Gibran bukan berasal dari Prabowo dan Gibran.

Baca Juga  Jokowi Minta Dunia Usaha Tak Perlu Khawatir Situasi Politik Jelang Pemilu Serentak

“Kalau kemudian ada nama-nama yang beredar, tentunya bukan dari hasil pihak Pak Prabowo dan Mas Gibran. Karena pembahasan untuk itu saja pun belum pernah diadakan,” ujar Dasco di Gedung DPR Senayan, Jakarta, Rabu (27/3).

Adapun Prabowo dan Gibran masih konsentrasi dan berkonsolidasi untuk mempelajari postur APBN 2025. Dia menyebut mereka juga menunggu tahapan sengketa Pilpres 2024 di Mahkamah Konstitusi (MK) selesai.

Email: Nyomanadikusuma@G24 News
Editor: Lala Lala

banner 325x300