Politik

TKN Prabowo-Gibran: Pengadaan Alutsista Penting Untuk Perkuat Ketahanan Nasional

106
×

TKN Prabowo-Gibran: Pengadaan Alutsista Penting Untuk Perkuat Ketahanan Nasional

Share this article
Capres 2024 Prabowo Subianto di Kantor PWI, Jakarta, Kamis (4/1/2024). Foto: IG Prabowo
Capres 2024 Prabowo Subianto di Kantor PWI, Jakarta, Kamis (4/1/2024). Foto: IG Prabowo

G24NEWS.TV, JAKARTA – Wakil Ketua Dewan Pakar Tim Kampanye Nasional (TKN) Prabowo-Gibran, Budiman Sudjatmiko, menjelaskan bahwa pembelian alutsista tidak bertujuan untuk terlibat dalam perang pada masa mendatang, tetapi sebagai langkah pencegahan untuk menjaga keamanan negara dari potensi serangan.

Budiman mengemukakan hal itu ketika menanggapi pernyataan Calon Wakil Presiden RI Muhaimin Iskandar (Cak Imin) yang mempertanyakan urgensi pengadaan alat perang.

“Jika kita baru beli alat perang saat besok mau perang, alat perangnya akan terlambat. Baru datang setelah sebagian tanah air kita sudah diduduki tentara negara lain. Sebagian tentara kita tewas karena tak memiliki alat tempur, dan korban sipil sudah banyak,” kata Budiman Sudjatmiko dalam keterangan yang diterima di Jakarta, Rabu.

Menurut dia, logika pertahanan perlu dipahami oleh seorang pemimpin karena pertahanan merupakan hal yang vital untuk menjaga kedaulatan bangsa.

Astacita Prabowo-Gibran

Budiman mengungkapkan bahwa sistem pertahanan menjadi perhatian penuh dari pasangan Prabowo Subianto-Gibran Rakabuming Raka dan telah menjadi salah satu program yang ada dalam astacita Prabowo-Gibran.

Baca Juga  Hasto Kristiyanto: PDIP Masih Buka Komunikasi Dengan Golkar Soal Capres

“Di astacita kedua, kami bicara tentang jumlah anggaran pertahanan, melanjutkan kebijakan Pak Jokowi yang ingin memperkuat pertahanan Indonesia, termasuk dalam konteks pencegahan dalam poin 6, memperkuat sistem deteksi dini serta memperkuat teknologi informasi dan memperkuat pertahanan siber,” ujar dia.

Selain itu, dia juga menanggapi pertanyaan Cak Imin terkait dengan pernyataan yang membandingkan alat perang dengan alat pertanian. Hal itu merupakan persoalan yang berbeda untuk dibandingkan.

“Alat perang dan alat pertanian keduanya penting. Untuk pertanian, Prabowo-Gibran juga memiliki program modernisasi bisnis pertanian, mekanisasi pertanian, serta lumbung pangan untuk swasembada. Ini dua hal yang berbeda. Jadi, jangan dibandingkan, pilih alat perang atau alat pertanian,” kata dia.

Pada hari Rabu Cak Imin saat berkampanye di depan sejumlah petani di Soreang, Kabupaten Bandung, Jawa Barat, menyampaikan keheranannya dengan kondisi negara yang lebih memilih berutang membeli alat perang ketimbang alat pertanian.

Baca Juga  Politisi Golkar Evelinda Dorong Kaum Perempuan di Sumatra Barat Ikut Aktif Berpolitik

“Kita enggak perang, kenapa kebanyakan utang beli alat perang? Lebih baik utang untuk beli alat pertanian. Buat apa kita utang ratusan triliun rupiah, tetapi tidak untuk sesuatu yang nyatanya tak dibutuhkan? Nyatanya kita butuh pangan,” ujar dia.

Sebelumnya, Komisi Pemilihan Umum (KPU) RI pada hari Senin, 13 November 2023, menetapkan tiga bakal pasangan calon presiden dan wakil presiden menjadi peserta Pemilu Presiden dan Wakil Presiden (Pilpres) 2024.

Hasil pengundian dan penetapan nomor urut peserta Pilpres 2024 pada hari Selasa, 14 November 2023, pasangan Anies Baswedan-Muhaimin Iskandar nomor urut 1, Prabowo Subianto-Gibran Rakabuming Raka nomor urut 2, dan Ganjar Pranowo-Mahfud Md. nomor urut 3.

KPU juga telah menetapkan masa kampanye mulai 28 November 2023 hingga 10 Februari 2024, kemudian jadwal pemungutan suara pada tanggal 14 Februari 2024. (ANTARA)

Email: Nyomanadikusuma@G24 News
Editor: Lala Lala

banner 325x300