Rekonsiliasi Nasional dalam Persatuan Jokowi-Prabowo

56
×

Rekonsiliasi Nasional dalam Persatuan Jokowi-Prabowo

Share this article
Prabowo-Gibran Harapan Baru Masyarakat Banyumas
Prabowo-Gibran Harapan Baru Masyarakat Banyumas

G24NEWS.TV, JAKARTA – Sekretaris Tim Kampanye Nasional (TKN) Prabowo-Gibran Nusron Wahid mengatakan persatuan Presiden Joko Widodo dan Prabowo Subianto setelah Pemilu 2019 merupakan bentuk rekonsiliasi nasional.

Hal tersebut disampaikan Nusron setelah adanya pernyataan dari Anies Baswedan terkait Prabowo yang tidak tahan menjadi oposisi pada saat debat pertama Calon Presiden di Kantor KPU RI, Jakarta, Selasa (12/12) malam.

Nusron mengatakan, pernyataan capres nomor urut 1 tersebut dapat mengkerdilkan persatuan nasional bangsa yang sudah dirasakan beberapa tahun terakhir.

“Persatuan Pak Jokowi dan Pak Prabowo ini adalah wujud dari rekonsiliasi nasional. Mas Anies mungkin melupakan bagaimana polarisasi politik hampir mengoyak persatuan bangsa setelah Pemilu 2019. Sayang sekali, tindakan kenegerawanan ini dikerdilkan dengan menyatakan Pak Prabowo tidak tahan menjadi oposisi,” ujar Nusron dikutip dari Antara.

Nusron menjelaskan, persatuan antara Prabowo dan Jokowi pada 2019 membuat Indonesia bisa melewati beberapa krisis dalam beberapa tahun terakhir.

“Susah untuk membayangkan kita melewati krisis COVID-19 dengan sangat berhasil, jika para elit politik, tokoh nasional, yang sama-sama kuat ini tetap berseteru. Bangsa membutuhkan sikap kenegarawanan menghadapi krisis, ini kemudian yang ditunjukkan oleh Pak Jokowi dan Prabowo,” kata Nusron.

Nusron juga mengimbau agar para calon pemimpin untuk mulai memiliki sifat sensitif pada gejolak yang muncul di masyarakat.

“Alhamdulillah proses Pemilu kali ini kita belum melihat adanya perseteruan antara calon pendukung dengan sebutan identitas tertentu. Ini perlu kita jaga. Politik yang membangun dan mempersatukan. Pemimpin sebaiknya sensitif dan memberikan contoh,” ujar Nusron .

Sebelumnya dalam debat perdana Pilpres 2024 pada Selasa (12/12), calon presiden Prabowo Subianto mengkritik pernyataan capres Anies Baswedan yang meragukan proses demokrasi di Indonesia, dengan mengingatkan bahwa Anies adalah pejabat gubernur yang diusung oleh oposisi.

Kritik tersebut dibalas oleh Anies dengan menyatakan Prabowo tidak tahan menjadi oposisi dan bergabung dengan Pemerintahan Presiden Joko Widodo.

“Sayangnya tidak semua orang tahan untuk berada menjadi oposisi. Seperti disampaikan Pak Prabowo, Pak Prabowo tidak tahan untuk menjadi oposisi,” ujar Anies.

Email: DharmaSastronegoro@G24.News

Editor: Lala Lala

banner 325x300