Politik

Prabowo: Kekerasan Bukan Jalan Menuju Kekuasaan

33
×

Prabowo: Kekerasan Bukan Jalan Menuju Kekuasaan

Share this article
Capres 2024 Prabowo Subianto bersama relawan Erick Thohir alumni Amerika Serikat (ETAS). Foto: IG prabowo
Capres 2024 Prabowo Subianto bersama relawan Erick Thohir alumni Amerika Serikat (ETAS). Foto: IG prabowo

G24NEWS.TV, JAKARTA Calon Presiden Nomor Urut 2 Prabowo Subianto di hadapan relawan Erick Thohir alumni Amerika Serikat (ETAS) membagikan pelajaran yang dia petik selepas Pemilihan Presiden (Pilpres) 2019, yaitu kekerasan bukan jalan menuju kekuasaan.

Bagi Prabowo, yang kalah dua kali dalam Pilpres 2014 dan Pilpres 2019, kekerasan hanya akan memecah belah bangsa dan mengancam keutuhan NKRI.

“Waktu saya kalah (di Pilpres 2019), pengikut saya waktu itu sangat tegang. Banyak yang marah, ribuan sampai di Jalan Thamrin. Saya datang ke situ, banyak korban ketegangan. Ada anak muda, dia kena gas (air mata), dia lihat saya, teriak, Pak Prabowo kami siap mati untuk Bapak. Saya shock. Saya bilang berhenti, saya tidak mau kau mati untuk saya,” kata Prabowo di hadapan relawan ETAS di Jakarta, Senin malam (22/1/2024).

Prabowo melanjutkan saat itu ia memutuskan rekonsiliasi menjadi jalan terbaik selepas kalah di Pilpres 2019.

“Saya waktu itu benar-benar berpikir daripada saya jadi presiden melalui jalan kekerasan, lebih baik saya gak jadi presiden,” kata Prabowo, yang saat ini kembali maju di Pilpres 2024 bersama Gibran Rakabuming Raka.

Prabowo, dalam pidato politiknya itu, menilai bangsa yang terpecah belah masih menjadi ancaman. Namun, ancaman itu dapat dijawab oleh para pemimpin bangsa, karena sering kali perang saudara dan konflik muncul akibat ego para pemimpinnya.

Baca Juga  Suara PDI Perjuangan di Jawa Timur Ditempel Ketat, Golkar Sangat Diperhitungkan

“Rakyat kita itu sangat terpengaruh oleh pemimpin-pemimpinnya,” ujar Prabowo, seperti dilansir dari Antara.

Oleh karena itu, Prabowo bertekad menjaga kerukunan dan keutuhan bangsa di Pilpres 2024.

Politik yang Santun

Dia meyakini politik untuk tujuan menang atau kalah (zero sum game) bukan jalan terbaik untuk Indonesia. Bagi Prabowo, politik yang santun tanpa memunculkan musuh harus menjadi jalan yang ditempuh para pemimpin di Tanah Air.

“Kalau mengerti filosofi nenek moyang kita, ada dari Jawa orang-orang saya ngajarin menang tanpo ngasorake, menang tanpa menyakiti. Nah itu dijalankan oleh Presiden Jokowi,” kata Prabowo.

Menurut Prabowo, Presiden Jokowi menunjukkan sikap sebagai negarawan (statesmanship) dan memberikan contoh kepemimpinan yang baik untuk pemimpin-pemimpin Indonesia berikutnya.

Oleh karena itu, Prabowo meyakini persaingan yang muncul dalam pilpres jangan sampai berubah menjadi permusuhan. “If we want to succeed our democracy, persaingan jangan jadi permusuhan,” kata Prabowo.

Relawan ETAS yang ditemui oleh Prabowo merupakan sekelompok warga Indonesia alumni pendidikan tinggi di Amerika Serikat. Para alumni itu mendukung kiprah politik Erick Thohir sejak dia bergabung di TKN Jokowi-Ma’ruf di Pilpres 2019.

Baca Juga  KPU Asmat Papua Selatan Salurkan Kembali Logistik Untuk 7 Kecamatan

Di Pilpres 2024, relawan ETAS pun mendukung pasangan calon nomor urut 2 Prabowo Subianto-Gibran Rakabuming Raka, terutama setelah Erick Thohir secara terbuka menyampaikan dukungannya untuk pasangan tersebut.

Jumlah Anggota Relatif Sedikit

Garibaldi Thohir alias Boy Thohir, yang menggagas pertemuan relawan ETAS dengan Prabowo, menjelaskan meskipun jumlah anggota relawan ETAS sedikit yaitu sekitar seratusan orang, mereka ialah para pengusaha dan taipan yang diyakini menyumbang sepertiga perekonomian RI.

“Walaupun kami jumlahnya sedikit, tetapi ya di ruangan ini mungkin sepertiga perekonomian Indonesia ada di sini. Jadi kalau mereka-mereka mulai dari Djarum Grup, Sampoerna Grup, Adaro Grup, siapa lagi, pokoknya grup-grup semua ada di sini, ada Ninin, the richest wanita in Indonesia, dan semuanya Pak,” kata Boy Thohir saat memberi sambutan dalam pertemuan itu.

Ninin, yang disebut oleh Boy, merujuk pada Ariani Saraswati Subianto. Ariani, yang merupakan pengusaha kelapa sawit dan batubara, masuk dalam daftar orang kaya di Indonesia pada 2021. Boy Thohir merupakan kakak Erick Thohir.

Email: Nyomanadikusuma@G24 News
Editor: Lala Lala

banner 325x300