Politik

Prabowo Bantah Bagi-bagi Susu dan Makan Siang Gratis Bisnis Menggiurkan

46
×

Prabowo Bantah Bagi-bagi Susu dan Makan Siang Gratis Bisnis Menggiurkan

Share this article
Para santri menunjukkan susu kemasan saat gerakan makan siang dan minum susu di Pondok Pesantren Assaidiyah, Mejobo, Kudus, Jawa Tengah, Rabu (29/11/2023). Foto: Infopublik/ANTARA FOTO/Yusuf Nugroho/Spt.
Para santri menunjukkan susu kemasan saat gerakan makan siang dan minum susu di Pondok Pesantren Assaidiyah, Mejobo, Kudus, Jawa Tengah, Rabu (29/11/2023). Foto: Infopublik/ANTARA FOTO/Yusuf Nugroho/Spt.

G24NEWS.TV, JAKARTA – Calon presiden nomor urut 2 Prabowo Subianto membantah anggapan program perbaikan gizi yaitu bagi-bagi susu dan makan siang gratis untuk pelajar dan santri serta bantuan gizi untuk ibu hamil sebagai bisnis yang menggiurkan.

Prabowo menyebut program prioritas-nya itu sebagai keharusan (necessity) untuk menghapus stunting dan menciptakan generasi penerus yang bergizi baik dan bangsa yang produktif.

“Ini bukan soal menggiurkan, ini soal kita. Ini soal necessity. Ini soal masa depan bangsa,” kata Prabowo saat menjawab pertanyaan pengurus PWI Pusat dalam acara dialog di Kantor Dewan Pers, Jakarta, Kamis (4/1/2024).

Dia melanjutkan Indonesia saat ini punya skor yang cukup rendah untuk akademik di tingkat dunia, yang salah satunya diukur dalam peringkat PISA (Programme for International Student Assessment).

“Kalau sekarang periksa angka-angka akademis anak-anak kita yang diukur oleh PISA, mungkin kita sedih. Saya dengar, nanti tolong dicek, dalam 1.000 universitas terbaik di dunia, tidak tahu ada universitas (dari) Indonesia masuk atau tidak,” ucap Prabowo.

PISA merupakan program buatan Organisation for Economic Co-operation and Development (OECD) yang merupakan studi untuk mengevaluasi sistem pendidikan di 81 negara dunia.

Baca Juga  Anggota Komisi IX DPR RI Dukung Program Prabowo Sediakan Makan Siang Gratis di Sekolah

Per 3 tahun sejak 2000, pelajar berusia 15 tahun dari sekolah-sekolah yang dipilih secara acak, mengikuti tes membaca, matematika dan sains. Indonesia berpartisipasi dalam studi PISA sejak pertama kali program itu dirintis pada 2000.

Hasil terbaru evaluasi PISA, skor Indonesia dalam tes membaca, matematika, dan sains masih di bawah rata-rata, yaitu 366 untuk matematika dari rata-rata 472, 359 untuk membaca dari rata-rata 476, dan 383 untuk sains dari rata-rata 485.

Perbaikan Gizi

Berkaca dari hasil itu, Prabowo meyakini kualitas sumber daya manusia Indonesia dapat meningkat jika ada perbaikan gizi yang dimulai sejak mereka dalam kandungan sampai mereka bersekolah.

Oleh karena itu, program bagi-bagi susu dan makan siang gratis bagi pelajar dan santri serta bantuan gizi bagi ibu hamil menjadi prioritas pasangan Prabowo-Gibran jika keduanya terpilih di Pilpres 2024. “Ini keyakinan saya. Ini visible,” ujar Prabowo.

Kemudian terkait jenis susu yang dibagikan, Prabowo menyampaikan jenis susu terbaik tentunya yang langsung diperas dari para peternak, bukan dari susu-susu kemasan yang banyak gula dan ada pengawetnya.

Baca Juga  Agung Laksono Sampaikan Golkar Sebagai Partai yang Mewujudkan Kesejaahteraan Rakyat

Dan terkait kemampuan para peternak dalam negeri untuk memenuhi kebutuhan susu itu, Prabowo mengakui saat ini memang sulit. Namun, kesulitan yang ada untuk mewujudkan itu dapat diatasi manakala ada kehendak.

“Sekarang, saya katakan kita punya niat nggak? Kita punya kehendak politik atau tidak? Kalau kita punya kehendak, ya sudah 1, 2, 3, 4 tahun kita beli sapi-nya (dari luar negeri, red.), kita kembangkan di Indonesia,” tutur Prabowo.

Dia melanjutkan dari hitung-hitungan kasar kemungkinan Indonesia membutuhkan minimal 2,5 juta ekor sapi perah.

“Jadi kita mungkin harus impor satu juta atau 1,5 juta sapi dalam 3 tahun. Dia akan melahirkan kita akan punya tiga juta. Kira-kira begitu strategi kita. Ini tidak instan, tetapi (bisa terwujud jika ada, red.) will-nya, ada kehendak,” tegasnya. (ANTARA)

Email: Nyomanadikusuma@G24 News
Editor: Lala Lala

banner 325x300