HeadlineNasional

Perpanjangan Masa Jabatan Kades Bukan Awal Bahas Presiden 3 Periode

280
×

Perpanjangan Masa Jabatan Kades Bukan Awal Bahas Presiden 3 Periode

Share this article
Anggota Komisi II DPR RI dari Fraksi Golkar Ahmad Doli Kurnia Tandjung. Foto: Ist
Anggota Komisi II DPR RI dari Fraksi Golkar Ahmad Doli Kurnia Tandjung. Foto: Ist

G24NEWS.TV, JAKARTA – Ketua Komisi II DPR Ahmad Doli Kurnia mengatakan wacana perpanjangan masa kepala desa (kades) dari enam menjadi sembilan tahun, sama sekali bukan pintu masuk membahas masa jabatan presiden tiga periode, karena landasan hukum yang mengatur kedua masalah tersebut jauh berbeda.

“Kalau jabatan presiden, kita bicara soal amandemen UUD 1945. Jadi, saya kira enggak ada kaitannya, jauhlah,” ujar Doli dalam keterangan, Selasa (24/1). 

Dia berharap, isu ini tidak dipolitisasi dan tidak dikaitkan dengan kepentingan politik jelang Pemilu 2024. “Ini yang harus kita hindari, itu yang juga saya khawatirkan. Jangan sampai isu perubahan masa jabatan terkait dengan soal kepentingan menjelang Pemilu 2024,” ujar dia. 

Doli mengatakan para anggota Komisi II DPR RI sejak dilantik pada 2019 lalu telah bertekad ingin melakukan revisi terhadap Undang-Undang Nomor 6 Tahun 2014 tentang Desa (UU Desa). 

Baca Juga  Polri Resmi Ganti Sirkuit Ujian Praktik SIM Dari Angka 8 Jadi Huruf S

Komisi II juga telah memasukkan revisi UU Desa dalam Program Legislasi Nasional (Prolegnas) DPR RI Periode 2019-2024.

“Kami ngusulinnya sudah lama loh usulan revisi undang-undang itu. Nah, kenapa didesak sudah memasuki tahapan pemilu dan dikaitkan dengan isu perpanjangan? Itu menurut saya harus diluruskan,” kata dia. 

Namun, proses revisi terhadap UU Desa tidak serta merta dapat dilakukan karena harus mencapai kesepakatan dulu dengan pemerintah.

“Jadi, sebetulnya kami menunggu dari Pemerintah kapan kami akan merasa penting perlu membahas revisi undang-undang ini, kalau kami sudah siap,” ujar dia. 

Dia menjelaskan rencana revisi UU Desa tak lain mengandung nawa cita untuk mempercepat kemajuan pembangunan desa. Untuk itu, revisi terhadap UU Desa tidak bisa dilihat secara pragmatis dengan melakukan perbaikan terhadap pasal tertentu saja.

“Kalau revisi undang-undang enggak bisa kami cuma bisa kami perbaiki (masa jabatan kepala desa) enam jadi sembilan (tahun), itu pasti akan berdampak. Kenapa? Karena kami mau buat undang-undang itu kan bukan hanya untuk kepentingan satu, dua, tiga, tapi untuk kepentingan nasional,” jelasnya.

Baca Juga  Pembakaran Alquran di Swedia, Doli Kurnia: Aksi Ekstrimis Anti-Islam yang Bisa Timbulkan Gejolak 

Komisi II juga akan mengkaji secara keseluruhan aspek merevisi UU Desa dengan menggunakan perspektif yang ditujukan bagi kemajuan desa. Ihwal perpanjangan masa jabatan kades hanya salah satu di antaranya, yang akan dilakukan pula kajian terkait efektivitasnya.

“Karena gini, apa pun pasal yang ada di satu undang-undang saling keterkaitan, misal (masa jabatan kades) sembilan tahun kami ubah, pasti akan ada dampaknya,” ujar Doli.

Sebelumnya, ratusan kepala desa dari berbagai daerah menggelar unjuk rasa menuntut perpanjangan jabatan dari enam menjadi sembilan tahun di depan Gedung DPR RI, Jakarta, Selasa (17/1).

 

banner 325x300