Nasional

Pemprov NTT Terapkan Makan Siang Gratis Bagi Pelajar SMK, SMA dan SLB

57
×

Pemprov NTT Terapkan Makan Siang Gratis Bagi Pelajar SMK, SMA dan SLB

Share this article
Ilustrasi makan siang gratis. Photo by Andrea Piacquadio: https://www.pexels.com/photo/woman-in-purple-eating-3811663/
Ilustrasi makan siang gratis. Photo by Andrea Piacquadio: https://www.pexels.com/photo/woman-in-purple-eating-3811663/

G24NEWS.TV, JAKARTA – Pemerintah Provinsi Nusa Tenggara Timur mulai memberikan makan siang gratis kepada para pelajar Sekolah Menengah Atas (SMA), Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) dan Sekolah Luar Biasa (SLB) di provinsi berbasis kepulauan itu.

“Kami baru luncurkan pada Senin beberapa hari lalu di Kabupaten Kupang tepatnya di SMA Negeri 1 Amarasi Barat,” kata Kadis Pendidikan dan Kebudayaan NTT Linus Lusi saat ditemui di ruangannya, Kamis (22/2/2024).

Dia mengatakan bahwa program makan siang gratis itu tidak hanya diberikan kepada para pelajar SMA sederajat saja, tetapi juga diberikan kepada guru serta para pegawai di sekolah.

Menurut Linus program itu mendapat respons baik dari sejumlah SMA sederajat di NTT, sehingga beberapa sekolah juga setuju menerapkan program yang disebutnya sebagai proyek rintisan untuk memberantas masalah kemiskinan ekstrem serta masalah stunting yang ada di NTT.

Dia mengaku beberapa Kepala Sekolah di NTT telah menelpon dirinya adalah dari Kabupaten Kupang, Pulau Sumba, di Manggarai, lalu beberapa pulau lainnya yang menyatakan siap menerapkan program itu dengan makanan pangan lokal.

Baca Juga  Kaesang Minta Kader PSI di NTT Menangkan Prabowo-Gibran

Mantan Kepala Badan Perbatasan NTT itu mengatakan bahwa pemberian makan siang gratis itu tidak sepenuhnya dilakukan oleh pemerintah NTT, tetapi kolaborasi antara pemerintah daerah, orang tua, komite sekolah dan juga para siswa di sekolah masing-masing.

“Jadi makan siang gratis bagi pelajar dan guru dan pegawai ini bahan makanannya adalah memanfaatkan menu lokal yang ada di daerah kita, mulai dari jagung, ubi dan lauk pauk dari laut, dan lainnya sesuai dengan arahan dari bapak penjabat gubernur NTT pada akhir Januari lalu. Jadi memang memanfaatkan pangan lokal,” ujar dia, seperti dilansir dari Antara.

Penerapan makan siang gratis yang telah dimulai itu juga kata dia, sebagai bagian dari langkah awal yang dilakukan oleh pemerintah setempat untuk mengantisipasi jika ada program makan siang gratis dari pemerintah pusat.

NTT sendiri ujar dia ingin menunjukkan bahwa program tersebut tidaklah sulit, jika dilakukan secara kolaborasi dengan sekolah, komite sekolah dan para murid.

Baca Juga  Wae Rebo: Petualangan Eksotis Menuju Desa Adat di Negeri Indonesia

“Jadi inikan baru awal, tentunya pasti ada kekurangan yang ditemukan, nanti akan kita evaluasi dan perbaiki sebagai persiapan jika program ini benar-benar jalan secara nasional,” ujar dia.

Menambah Keakraban Guru dan Murid

Menurut dia, program makan siang gratis itu secara psikologi tentu akan mendekatkan keakraban antara guru, murid dan pegawai sehingga tidak menimbulkan jarak.

Sementara dari sisi ekonomi, tentunya akan memberikan pemasukan tersendiri bagi petani sayur, petani jagung, petani ubi, tomat, cabai, nelayan dan beberapa petani lainnya yang dagangannya dibeli oleh sekolah, serta Komite sekolah sesuai dengan menu makan siang di sekolah itu.

Dia mengatakan bahwa setiap sekolah bisa mulai menerapkan program tersebut, sesuai dengan kebutuhan masing-masing, dan bisa diterapkan makan siang gratis setiap hari.

“Atau bagi sekolah yang belum mampu bisa menerapkan sepekan satu atau dua kali makan siang gratis,” ujar dia.

Email: Nyomanadikusuma@G24 News
Editor: Lala Lala

banner 325x300