Pemprov DKI Jakarta Usulkan 3 Poin Soal Besaran UMP 2024

160
×

Pemprov DKI Jakarta Usulkan 3 Poin Soal Besaran UMP 2024

Share this article
Ilustrasi UMP. Foto: Image by wirestock on Freepik
Ilustrasi UMP. Foto: <a href="https://www.freepik.com/free-photo/closeup-shot-entrepreneur-working-from-home-his-personal-finances-savings_10477515.htm#query=minimum%20wages&position=44&from_view=search&track=ais&uuid=07a57d71-21f8-45b5-9bcd-e0e6b4d4ded9">Image by wirestock</a> on Freepik

G24NEWS.TV, JAKARTA – Sidang Dewan Pengupahan untuk membahas rekomendasi besaran upah minimum provinsi (UMK) DKI Jakarta 2024 yang digelar pada Jumat (17/11/2023) lalu menghasilkan tiga poin usulan dari Pemprov DKI Jakarta, pengusaha, dan pekerja.

“Kami berusaha untuk mendiskusikan satu angka supaya Pak Pj Gubernur lebih mudah. Ternyata tidak bisa kami hasilkan satu angka, jadi kami tidak voting, tetapi akhirnya mengusulkan ada tiga angka,” kata Pakar dari Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia (UI), Djainal Abidin Simanjuntak usai menghadiri sidang pembahasan rekomendasi UMP DKI 2024 di Balai Kota DKI, Jakarta Pusat.

Unsur pemerintah dan pakar ahli sebagaimana disampaikan Djainal, menyatakan bahwa kenaikan UMP DKI Jakarta 2024 tetap mengacu pada PP 51/2023 dengan formulasi alpha 0,3 atau 30 persen. Hal itu karena beberapa pertimbangan terkait dengan median upah DKI yang masih jauh lebih tinggi dibandingkan UMP berjalan.

Relatif Rendah di Asia Tenggara

Menurut Djainal, upah Indonesia juga masih relatif rendah dibandingkan Asia Tenggara. Sehingga, usulan dari pemerintah UMP DKI Jakarta 2024 menjadi sebesar Rp5.067.381.

“Sehingga pertimbangan itu bisa lebih tinggi lagi dari usulan pelaku usaha. Ditambah usulan pakar itu terkait dengan jarak antara upah DKI dengan Karawang dan Bekasi, sehingga memang DKI itu harus mengejar upah Karawang dan Bekasi,” ucap Djainal.

Baca Juga  Ini 4 Museum Bersejarah di Jakarta, Cocok jadi Tempat Wisata Edukatif

Kemudian dari unsur pengusaha, Dewan Pengupahan Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Nurjaman menyampaikan, pihaknya bersama Kadin merekomendasikan kenaikan upah sesuai dengan Peraturan Pemerintah (PP) 51/2023 tentang pengupahan.

“Nah besaran yang diajukan oleh Apindo dan Kadin mengacu kepada PP 51/2023 dengan formula alpha 0,2. Jadi besaran Upah Minimum Provinsi (UMP) yang diajukan oleh kami pengusaha adalah menjadi Rp5.043.000,” kata Nurjaman.

Usulan dari serikat pekerja atau buruh ternyata keluar dari PP 51/2023, yaitu mengacu kepada permintaan kenaikan 15 persen, artinya merekomendasikan agar penetapan alpha sekitar 8,15 persen.

Angka 8,15 persen itu merupakan angka yang dirangkum serikat pekerja atau buruh dari dampak terkait perbedaan upah sektoral. Sehingga angka tersebut menjadi satu kesatuan yang dijadikan dasar untuk mempertimbangkan kenaikan upah 15 persen.

“Sementara angka besaran upahnya sama dengan yang kita sampaikan di sebelum-sebelumnya, tuntutan pekerja naik 15 persen dengan angka Rp5,6 juta (per bulan),” ujar Dedi Hartono dari Dewan Pengupahan yang mewakili Serikat Pekerja atau Buruh .

Baca Juga  Komisi II Minta Pemerintah Segera Usulkan Revisi UU Jakarta

Selain itu, Dedi menyebut keadaan para pekerja dengan adanya PP 51/2023 ini membuat pekerja tidak mendapatkan upah yang layak. Ada kontribusi yang seharusnya bisa diberikan lebih.

PP Nomor 51 Tahun 2023

Dalam menentukan besaran upah minimum, Pemprov mengacu pada Peraturan Pemerintah (PP) 51/2023 tentang Pengupahan sebagai pengganti PP Nomor 36 Tahun 2021.

Dalam PP tersebut, telah ditetapkan formula kenaikan upah minimum dengan rumusan, nilai penyesuaian upah minimum adalah pertumbuhan ekonomi x alfa x upah minimum berjalan. Rumusan itu berlaku untuk UMP yang telah melebihi batas atas.

Sedangkan upah minimum yang belum melebihi batas atas atau di bawah batas menggunakan rumusan nilai penyesuaian upah minimum adalah inflasi (pertumbuhan ekonomi x alfa) upah minimum berjalan seperti diatur dalam Pasal 26 PP 51/2023.

Berikut daftar angka pengupahan dari tiga unsur berbeda, seperti dilansir dari ANTARA.

1. Angka Pengusaha: 1,89 + (4,96×20%) x UMP 2023= Rp5.043.068

2. Angka Pekerja dengan rumus Inflasi+PE+Alfa (1,89+4,96+8,15) = Rp5.637.068

3. Angka Pemerintah: 1,89 + (4,96×30%) x UMP 2023 = Rp5.067.381

Email: Nyomanadikusuma@G24 News
Editor: Lala Lala

 

banner 325x300