Mengungkap Pentingnya Hilirisasi Pertanian

41
×

Mengungkap Pentingnya Hilirisasi Pertanian

Share this article
Ilustrasi petani sedang bekerja di ladang. Foto: Ist
Ilustrasi petani sedang bekerja di ladang. Foto: Ist

G24NEWS.TV, JAKARTA – TKN Prabowo-Gibran menjelaskan pentingnya hirilisasi pertanian di Indonesia, dalam meningkatkan kesejahteraan petani dan meningkatkan daya saing pertanian.

“Hilirisasi pertanian bukan hanya tentang mengubah profesi petani di Indonesia menjadi lebih modern, melainkan juga mengubah paradigma dari petani gabah menjadi petani beras,” kata Wakil Komandan Tim Delta TKN Prabowo-Gibran La Ode Labsin Naadu dikutip dari Antara.

Lanjut dia, transformasi petani itu, bukan hanya tentang pergeseran dari satu fase produksi ke fase berikutnya, melainkan sebuah evolusi dalam pemikiran dan tindakan petani. Hal itu dilakukan dengan mengadopsi praktik pertanian modern, pemanfaatan teknologi, dan peningkatan keterampilan dalam mengelola proses produksi beras.

Labsin yang juga Dewan Pembina Angkatan Muda Prabowo (Ampera) menyatakan pentingnya hilirisasi pertanian juga tercermin dalam upaya mencapai swasembada pangan, dan peningkatan kesejahteraan petani melalui proyek Food Estate. Meskipun mendapat kritik, proyek itu lanjut dia, memiliki potensi besar untuk masa depan pertanian Indonesia.

Dia menjelaskan alasan pertama, Food Estate dapat menjadi laboratorium perkembangan pertanian, dengan fokus pada pengembangan teknologi dan praktik pertanian terkini. Kedua, proyek itu diarahkan untuk mengembangkan lahan yang sebelumnya tidak produktif, memberikan peluang bagi rehabilitasi ekosistem dan peningkatan keberlanjutan lingkungan.

Ketiga, Food Estate dapat menjadi katalis untuk memberdayakan petani melalui akses ke pengetahuan, teknologi, dan pasar yang lebih luas. Keempat, proyek ini mendorong pengembangan agroindustri, mengurangi ketergantungan pada sektor pertanian tunggal. Kelima, Food Estate menciptakan peluang ekonomi dan sosial di wilayah-wilayah terpencil melalui investasi dan penciptaan lapangan kerja. Terakhir, desain Food Estate dapat menjadi model untuk pertanian yang ramah lingkungan dan efisien dari segi energi.

“Tantangan lain dalam Food Estate ialah memastikan bahwa petani yang terlibat, mendapatkan nilai tambah yang maksimal. Melalui pendekatan hilirisasi, pemerintah dapat membantu petani mengadopsi praktik modern dan memaksimalkan hasil panen mereka,” katanya menegaskan.

Dia berharap kolaborasi antara Kementerian Pertanian sebagai sektor utama Food Estate dan Kementerian/lembaga terkait lainnya menjadi kunci kesinambungan dalam mengangkat kesejahteraan petani.

Sebelumnya, Komisi Pemilihan Umum (KPU) RI pada hari Senin, 13 November 2023, menetapkan tiga bakal pasangan calon presiden dan wakil presiden menjadi peserta Pemilu Presiden dan Wakil Presiden (Pilpres) 2024.

Hasil pengundian dan penetapan nomor urut peserta Pilpres 2024 pada hari Selasa, 14 November 2023, pasangan Anies Baswedan-Muhaimin Iskandar nomor urut 1, Prabowo Subianto-Gibran Rakabuming Raka nomor urut 2, dan Ganjar Pranowo-Mahfud MD nomor urut 3.

KPU juga telah menetapkan masa kampanye mulai 28 November 2023 hingga 10 Februari 2024, kemudian jadwal pemungutan suara pada tanggal 14 Februari 2024.

Email: DharmaSastronegoro@G24.News

Editor: Lala Lala

banner 325x300