Nasional

John Kennedy Minta Keluhan Jemaah Haji Diperhatikan

227
×

John Kennedy Minta Keluhan Jemaah Haji Diperhatikan

Share this article
John Kennedy Minta Keluhan Jemaah Haji Diperhatikan
John Kennedy Minta Keluhan Jemaah Haji Diperhatikan

G24NEWS.TV, JAKARTA – Anggota Timwas Haji DPR RI John Kennedy Aziz meminta Pemerintah untuk serius memperhatikan keluhan jemaah haji pasca terjadinya tragedi di Muzdalifah.

Keluhan jemaah haji tersebut disampaikan usai dirinya mengunjungi Maktab nomor 54, yaitu jemaah haji yang berasal dari kloter 02 Kabupaten/Kota Pariaman dan Kota Padang.

Para jemaah haji ini mengeluhkan momen-momen yang terjadi saat tragedi yang menelantarkan jutaan jemaah haji tersebut karena tidak segera terangkut oleh layanan jemputan.

Keluhan tersebut mulai dari kepanasan, overcapacity tenda, hingga kurangnya fasilitas toilet.

“Saya melihat secara langsung, bagaimana perkembangan jemaah haji setelah tragedi Muzdalifah. Mendengarkan cerita dari para jemaah haji, kita merasa perihatin bahwa mereka jam 2 siang panas-panasan masih berada di Muzdalifah. Bahkan di sana tidak ada makanan, serta minuman dan tidak ada suatu kepastian kapan jemaah haji akan sampai di Mina. Alhamdulilah sebagian besar sehat, tapi ada yang masih diinfus dan saya ikut berduka cita ada satu orang yang meninggal dari insiden tersebut,” ujar John.

Baca Juga  Partai Pengusung Prabowo Berkumpul, Bahas 12 Fokus Kebijakan  

Politisi Fraksu Partai Golkar ini melanjutkan di sejumlah tenda, alat pendingin (AC) pun mati selama dua hari mereka tinggal.

Selain itu, tenda mengalami overcapacity karena yang semestinya hanya muat menampung 100-200 orang jemaah, namun diisi lebih dari setengah kali lipat jemaah haji.

“Sehingga mengakibatkan para jemaah hani itu nongkrong-nongkrong dan tidur-tiduran di gang-gang kecil ini. Bahkan, ada yang kemudian kita lihat, mereka membuat tenda darurat yang diisi dengan kasur. Lalu, disetiap tenda ada yang kasurnya sudah lengkap tetapi banyak juga kasurnya yang kurang,” ujar Anggota Komisi VIII DPR RI itu.

Dari sisi fasilitas toilet, ia menuturkan para jemaah haji harus antre antara 1 hingga 2 jamaah bergiliran. Bahkan, tambahnya, ada yang harus sampai buang hadas karena sudah tidak tahan di pakaiannya.

“Nah, ini tentu menjadi perhatian kita. Tadi kami melihat bahwa banyak sekali toilet-toilet itu panjang antreannya oleh para jemaah haji. Yang seterusnya adalah mengenai harapan mereka dari Mina ini kembali ke hotel. Berharap, supaya busnya yang akan mengantar ke Hotel di Masjidil Haram tepat waktu dan tidak over time lagi,” harap John.

Baca Juga  Presiden Jokowi Lantik AHY Jadi Menteri Agraria dan Tata Ruang

John menegaskan, untuk pemerintah, saran-saran dari rakyat maupun Anggota DPR harus betul -betul diperhatikan. Setiap rapat, DPR menyerap aspirasi dari masyarakat lalu disampaikan kepada pemerintah.

“Bahkan terakhir kita rapat dengan pemerintah yang dihadiri oleh Menteri Agama. Itu sudah kita sampaikan rekayasa resiko-resiko seumpanya tiba -tiba terjadi, seperti insiden di  Muzdalifah kemarin. Dan kita berharap supaya antara DPR dengan pemerintah dapat bersinergi bersama -sama untuk memecahkan masalah -masalah mengenai pemberangkatan atau pelaksanaan ibadah haji,” tutupnya.

Sebelumnya, viral sebuah video yang menarasikan jemaah haji Indonesia terlantar di Mina hingga siang hari. Jemaah banyak yang kehausan dan kelaparan, ada pula yang dilaporkan pingsan.

Email: DharmaSastronegoro@G24.News
Editor: Lala Lala

banner 325x300