Politik

Ini Cerita Dibalik Munculnya Julukan Prabowo Gemoy

32
×

Ini Cerita Dibalik Munculnya Julukan Prabowo Gemoy

Share this article
Pendukung Prabowo sedang mengenakan jaket dengan gambar gemoy dalam sebuah acara. Foto: Ist
Pendukung Prabowo sedang mengenakan jaket dengan gambar gemoy dalam sebuah acara. Foto: Ist

G24NEWS.TV, JAKARTA – Juru Bicara Tim Kampanye Nasional (TKN) Prabowo-Gibran, Rahayu Saraswati Djojohadikusumo, membeberkan cerita di balik kemunculan Prabowo Subianto gemoy yang dilekatkan kepada sosok calon presiden nomor urut 2 tersebut.

“Waktu kata gemoy itu muncul pun, itu bukan dari TKN. Karena itu kan munculnya jauh setelah Pak Prabowo menyatakan akan maju sebagai capres. Artinya, itu bukan secara strategi dilakukan dari awal,” kata Saras dalam wawancara eksklusif bersama ANTARA yang disiarkan pada Kamis (25/1/2024).

Menurut Saras, istilah gemoy muncul dengan sendirinya di kalangan masyarakat karena melihat Prabowo menampilkan joget khasnya. Adapun joget tersebut, kata dia, merupakan bentuk kegembiraan Prabowo karena merasa lebih rileks dalam Pilpres 2024 ini.

“Beliau itu karena lebih rileks, nothing to lose (tidak akan rugi), enggak ada satu pun beban bagi beliau untuk harus dipilih, itu tidak. Beliau itu kalau dipilih ya alhamdulillah, kalau enggak dipilih ya sudah … kalau lagi rileks itu artinya suka, kalau gembira. Kalau rileks kan lebih gembira, kalau gembira, ya, bisa muncullah goyang-goyang,” tutur dia, seperti dilansir dari Antara.

Baca Juga  Prabowo Diskusi Dengan Purnawirawan TNI Hingga Ahli Pertahanan Jelang Debat Ketiga

Saras mengaku istilah gemoy pada akhirnya diadopsi oleh TKN karena melihat animo positif di masyarakat, khususnya generasi muda, sehingga dinilai bisa membantu Prabowo menjangkau pemilih milenial dan gen Z.

“Kita lihat karena antusiasme dari masyarakat sebegitu besarnya untuk gemoy ini dan mudahnya untuk gen z dan gen y mengadopsi itu, sehingga akhirnya kita angkat itu, yang awalnya Pak Prabowo juga sampai nanya ‘Apa, sih, ini gemoy?’,” kata Saras.

Bantah Poles Citra Prabowo

Di sisi lain, dia pun menepis anggapan bahwa TKN berupaya memoles citra figur Prabowo maupun pasangannya, calon wakil presiden Gibran Rakabuming Raka.

Baca Juga  Prabowo Akan Alokasikan Rp400 T Untuk Makan Siang Gratis Anak Sekolah

“Kalau memoles itu seolah-olah kita mengubah, sosok dari seorang Pak Prabowo dan Mas Gibran untuk menjadi sesuatu yang bukan mereka, sedangkan itu tidak dilakukan sama sekali,” kata Saras.

Sebelumnya, KPU RI telah menetapkan peserta Pemilu Presiden dan Wakil Presiden (Pilpres) 2024, yakni pasangan Anies Baswedan-Muhaimin Iskandar nomor urut 1, Prabowo Subianto-Gibran Rakabuming Raka nomor urut 2, dan Ganjar Pranowo-Mahfud Md. nomor urut 3.

KPU juga telah menetapkan masa kampanye mulai 28 November 2023 hingga 10 Februari 2024, kemudian jadwal pemungutan suara pada tanggal 14 Februari 2024.

Email: Nyomanadikusuma@G24 News
Editor: Lala Lala

banner 325x300