Ekonomi

Indonesia Malaysia Thailand Perkuat Kerja Sama Produk Halal

249
×

Indonesia Malaysia Thailand Perkuat Kerja Sama Produk Halal

Share this article
Kepala BPJPH M. Aqil Irham. Foto: Kemenag
Kepala BPJPH M. Aqil Irham. Foto: Kemenag

G24NEWS.TV, JAKARTA – Tiga negara di Asean, yaitu Indonesia, Malaysia dan Thailand sepakat memperkuat kerja sama bisnis produk halal.

Kesepakatan ini dicapai dalam pertemuan The 17th Indonesia-Malaysia-Thailand Growth Triangle (IMT-GT) Working Group on Halal Product and Services (WGHAPAS).

Serta The 3rd Strategic Halal Industry Collaboration Task Force (SHICTF) 2023 yang berakhir Rabu (5/7/2023).

Kegiatan digelar di Bandar Lampung pada tanggal 2-5 Juli 2023.

Badan Penyelenggara Jaminan Produk Halal (BPJPH) Kementerian Agama mengapresiasi dan mendukung sejumlah kesepakatan forum IMT-GT dalam memperkuat Jaminan Produk Halal (JPH).

Utamanya, dengan inovasi dan transfer teknologi melalui pengembangan Artificial Intelligence (AI) dan Blockchain untuk memperkuat sektor produk halal.

“Kami mengapresiasi hasil kesepakatan forum IMT-GT,” kata Kepala BPJPH Muhammad Aqil Irham, di Jakarta, Rabu (5/7/2023).

Salah satunya untuk menjadikan Artificial Intelligence dan teknologi Blockchain sebagai salah satu konsen penting dalam sinergi pengembangan produk halal ke depan.

Baca Juga  Indonesia Antisipasi Perlambatan Industri Tekstil dan Serbuan Produk Tiongkok 

Kesepakatan ini, jelasnya, akan segera ditindaklanjuti dengan pembahasan spesifik dalam framework IMT-GT.

“Sebagai tuan rumah sekaligus keketuaan forum ini, kami juga menyampaikan terima kasih kepada seluruh delegasi IMT-GT yang telah hadir dan melakukan pembahasan isu-isu strategis pada seluruh rangkaian agenda,” lanjutnya.

Aqil juga mengatakan, forum IMT-GT juga merumuskan sejumlah kesepakatan sinergis lain.

Selain menjajaki kerja sama integrated blockchain system antara 3 negara.

Forum sepakat untuk memperkuat kebijakan halal negara anggota yang berkaitan dengan internal policy, programs and regulations.

Ekspor Impor Produk Halal

Juga, memperkuat data ekspor impor produk halal, serta memadukan dan mengimplementasikan standar halal bersama antar tiga negara.

Pemanfaatan teknologi seperti AI dan blockchain saat ini memang merupakan sebuah keniscayaan.

Sebab ekosistem halal yang kuat dituntut adaptif dan responsif terhadap perkembangan industri produk halal yang dinamis dengan cakupan yang sangat luas.

Baca Juga  Puteri Komarudin Optimistis Ekonomi Tumbuh Kiasaran 5,2%-5,5% Tahun 2024

“Bagi BPJPH sendiri, pemanfaatan AI dan teknologi blockchain telah kita jadikan pilot project untuk mewujudkan layanan jaminan produk halal yang andal, akurat dan mampu memberikan kemudahan bagi seluruh penerima manfaat”.

“Baik itu pelaku usaha maupun para stakeholder terkait,” kata Aqil.

Aqil berharap, seluruh hasil pembahasan dan kesepakatan forum yang dihasilkan dalam tiga hari itu dapat segera ditindaklanjuti.

Ini menjadi langkah penting untuk dapat memainkan peran besar dalam ekosistem produk halal global.

“Inovasi dan ide-ide strategis yang implementatif seperti itu akan terus kita butuhkan”.

“Untuk memastikan sektor produk halal dapat terus berkontribusi bagi ketahanan ekonomi”.

“Caranya melalui peningkatan daya saing dan konektivitas perdagangan yang menopang bertumbuhnya ekonomi secara lebih cepat, lebih inklusif, dan berkelanjutan,” tandasnya.

Penulis: Nyomanadikusuma@G24 News

Editor: Lala Lala

banner 325x300