Politik

Golkar Ajukan Nama AH dan RK Jadi Cawapres Prabowo

215
×

Golkar Ajukan Nama AH dan RK Jadi Cawapres Prabowo

Share this article
Ketua DPP Golkar dan Anggota Komisi I DPR Dave Laksono. Foto; Dok
Ketua DPP Golkar dan Anggota Komisi I DPR Dave Laksono. Foto; Dok

G24NEWS.TV, JAKARTA — Partai Golkar menawarkan dua nama sebagai bakal calon wakil presiden (cawapres), yaitu Airlangga Hartarto (AH) dan Ridwan Kamil (RK).

Hal itu setelah Golkar bergabung dalam koalisi bersama Partai Gerindra, PKB, dan PAN mengusung Prabowo Subianto sebagai bakal calon presiden (capres).

“Kami masih berdiskusi untuk mendapatkan posisi cawapres,” kata Ketua DPP Partai Golkar Dave Akbarshah Fikarno Laksono, di kompleks parlemen, Jakarta, Rabu, seperti dilansir dari Antara.

“Golkar memiliki sejumlah kader, selain Airlangga, ada Ridwan Kamil”.

Dave mengatakan bahwa Golkar masih melakukan penjajakan dengan partai koalisi untuk mengajukan kader terbaiknya menjadi cawapres.

Menurut dia, Golkar tetap berpegang pada hasil munas untuk posisi capres/cawapres. Namun, untuk mengantisipasi dinamika politik, partainya menyiapkan nama-nama kader lainnya.

“Golkar berpegang pada hasil munas”.

Baca Juga  TKN Prabowo-Gibran: Program Makan Siang Gratis Tidak Gunakan Dana Bansos

“Misalnya nanti dalam pembicaraan (dengan partai koalisi) bisa mengarah kepada salah satu (Airlangga atau Ridwan Kamil)”.

“Kami lihat perkembangan karena dinamika masih berjalan,” paparnya.

Untuk posisi cawapres, lanjut dia, Golkar berpegang pada kesepakatan dengan mitra koalisi untuk mencapai hasil terbaik.

Koalisi 4 Partai

Sebelumnya, Partai Golkar, Partai Amanat Nasional (PAN), dan Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) bersama Partai Gerindra berkoalisi mendeklarasikan Prabowo Subianto sebagai calo presiden pada Pemilu 2024.

Tanda tangan kerja sama politik dan deklarasi dilaksanakan di Museum Naskah Proklamasi di Jakarta Pusat, Minggu (13/8//2023).

Hadir dalam deklarasi Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto dan Ketua Umum PAN Zukifli Hasan.

Kemudian, Ketua Umum PKB Muhaimin Iskandar, serta Prabowo Subianto selaku Ketua Umum Partai Gerindra.

Sesuai dengan jadwal KPU, pendaftaran bakal pasangan calon presiden dan wakil presiden mulai 19 Oktober 2023 hingga 25 November 2023.

Baca Juga  KPU Akan Kembali Gelar Rapat Dengan Tim Kampanye Soal Debat Capres-Cawapres

Dalam Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2017 tentang Pemilihan Umum (UU Pemilu) disebutkan bahwa pasangan calon presiden/wakil presiden diusulkan oleh partai politik atau gabungan partai politik peserta pemilu yang memenuhi persyaratan perolehan kursi paling sedikit 20 persen dari jumlah kursi DPR atau memperoleh 25 persen dari suara sah secara nasional pada pemilu anggota DPR sebelumnya.

Saat ini ada 575 kursi di parlemen sehingga pasangan calon presiden/wakil presiden pada Pilpres 2024 harus memiliki dukungan minimal 115 kursi di DPR RI.

Bisa juga pasangan calon diusung oleh parpol atau gabungan parpol peserta Pemilu 2019.

Total perolehan suara sah minimal 34.992.703 suara.

Email: Nyomanadikusuma@G24 News

Editor: Lala Lala

banner 325x300