Nasional

BNPT: Tidak Ada Serangan Teroris Secara Terbuka Sepanjang 2023

37
×

BNPT: Tidak Ada Serangan Teroris Secara Terbuka Sepanjang 2023

Share this article
Ilustrasi setop terorisme. Foto: Image by Freepik
Ilustrasi setop terorisme. Foto: Image by <a href="https://www.freepik.com/free-vector/flat-anti-terrorism-day-illustration_39995936.htm#query=terrorism&position=15&from_view=search&track=sph">Freepik</a>

G24NEWS.TV, JAKARTA – Kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) RI Rycko Amelza Dahniel menyebut tidak ada satu pun serangan teroris secara terbuka yang terjadi di Indonesia sepanjang tahun 2023.

“Alhamdulillah, sepanjang tahun 2023, tidak ada satu pun serangan teroris secara terbuka yang terjadi di Indonesia atau zero terrorist attack,” kata Rycko dalam sambutannya pada Rapat Kerja Nasional (Rakernas) BNPT 2024 di Jakarta, Selasa (20/2/2024).

Menurut dia, kondisi ini merupakan sebuah prestasi, mengingat Indonesia merupakan negara yang setiap tahunnya mencatat adanya serangan teroris dan memiliki sel jaringan teroris aktif.

“Ini merupakan prestasi yang luar biasa dan fenomena yang menjadi perhatian dunia. Indonesia yang setiap tahun mencatat terjadi serangan teroris dan sebuah negara yang memiliki sel-sel jaringan teroris yang aktif, namun mampu mencatat sejarah tidak ada satu pun serangan terorisme secara terbuka sepanjang tahun 2023,” ujarnya, seperti dilansir dari Antara.

Prestasi ini, kata Rycko, merupakan buah dari sinergisitas antara Polri, TNI, dan masyarakat yang mendukung dilakukannya penegakan hukum yang efektif, masif, dan proaktif. “Terima kasih untuk Polri, TNI, dan seluruh masyarakat Indonesia,” katanya.

Baca Juga  Mengenal Satkar Ulama Partai Golkar: Wadah Karya Kyai dan Santri

Namun demikian, Rycko mengingatkan seluruh pihak untuk tetap waspada. Ia mengibaratkan fenomena nihil serangan teroris ini dengan teori gunung es, yakni tidak muncul di permukaan bukan berarti tidak ada pergerakan di bagian bawah.

“Di bawah permukaan terjadi peningkatan konsolidasi dan proses radikalisasi,” katanya.

Kuasai Sel-sel Terorisme

Dijelaskan Kepala BNPT, ada tiga hal yang mendasari seluruh pihak perlu tetap waspada. Pertama, penguatan sel-sel terorisme mengalami peningkatan ditunjukkan dengan semakin meningkatnya jumlah pelaku yang ditangkap dan jumlah penyitaan senjata, amunisi, maupun bahan peledak.

Baca Juga  Ridwan Kamil Jadi Pemateri Dikpol Penguatan Bacaleg Golkar Jabar

“Yang kedua, terjadi peningkatan fundraising, pengumpulan dana, dengan menggunakan berbagai cara dan memanfaatkan berbagai momentum,” sambung dia.

Ketiga, adanya peningkatan proses radikalisasi yang menyasar perempuan, anak-anak, dan remaja. Kondisi ini menjadi ketiga kelompok tersebut rentan terhadap radikalisasi.

“Proses radikalisasi dilakukan secara sistematis, masif, dan terencana dengan memanfaatkan jumlah keagamaan dan memanipulasi simbol-simbol dan atribut agama,” katanya.

Rakernas BNPT 2024 mengusung tema “Melindungi Perempuan, Anak dan Remaja dari Ideologi Radikal Terorisme untuk mempercepat Transformasi Ekonomi yang Inklusif dan Berkelanjutan” dengan slogan “BNPT Hadir untuk Perempuan, Anak dan Remaja Indonesia”.

Rakernas ini turut dihadiri oleh Plt. Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan Tito Karnavian serta Menteri dan Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Abdullah Azwar Anas.

Email: Dharmasastronegoro@G24 News
Editor: Lala Lala

banner 325x300