Politik

Bawaslu Siapkan Strategi Pengawasan di Masa Tenang Pemilu

24
×

Bawaslu Siapkan Strategi Pengawasan di Masa Tenang Pemilu

Share this article
Ilustrasi Pemilu (Foto file - Anadolu Agency)
Ilustrasi Pemilu (Foto file - Anadolu Agency)

G24NEWS.TV, JAKARTA – Badan Pengawas Pemilihan Umum (Bawaslu) sedang mempersiapkan strategi pengawasan di masa tenang untuk menghindari  terjadinya kecurangan pemilu.

Ketua Bawaslu Rahmat Bagja mengatakan salah satu strategi Bawaslu dalam pengawasan hari tenang ungkap Bagja yaitu penertiban alat peraga kampanye (APK).

Terkait itu Bagja menjelaskan, Bawaslu sudah berkoordinasi dengan pemangku kepentingan jauh-jauh hari untuk bekerja sama melakukan penertiban.

“Dalam pengawasan masa tenang, kami (Bawaslu) sudah berkoordinasi dengan stakeholder (Satpol PP seluruh Indonesia) dan pihak yang berwenang untuk menertibkan alat peraga kampanye (APK),” kata Bagja dalam Konferensi Nasional Indonesia Memilih Mewujudkan Pemilu Demokratis dan Berkualitas pada Minggu, (4/2/2024), dalam keterangannya.

Walaupun kata Bagja, penertiban APK masuk ranah Bawaslu, namun tidak semua hal dapat Bawaslu tangani sendiri tanpa bantuan pemangku kepentingan setempat. Semisal dia mencontohkan, penertiban APK di lahan milik pemda/pemkot dan juga penertiban di tempat yang pengawas pemilu tidak memiliki keahlian untuk menertibkannya.

Baca Juga  Jenis Pelanggaran Pemilu yang Sering Terjadi dan Kendala Penanganan Pidana

“Penertiban APK sebenarnya adalah tugas kita bersama, tapi sayangnya baik KPU dan Bawaslu tidak pernah diberi pelatihan naik pohon dan sebagainya, maka dari itu harus dikoordinasikan dengan Satpol PP dan aparat yang berkaitan dengan penertiban APK,” ungkap Bagja.

Mobilisasi Massa

Strategi pengawasan di masa tenang lainnya ucap Bagja, potensi terjadi mobilisasi masa dan politik uang dari peserta pemilu ataupun tim suksesnya.

“Masa tenang dalah masa di mana peserta politik tidak bisa lagi melakukan kampanye, jadi Bawaslu akan melakukan pengawasan terhadap peserta pemilu yang melakukan kegiatan di masa tenang,” ucapnya.

Bagja mengapresiasi adanya konferensi nasional ini, sebab kata dia kehadiran konferensi ini membantu tugas Bawaslu dalam pengawasan penyelenggaraan pemilu 2024.

Baca Juga  Polri Siap Kerahkan 434.000 Personel Amankan Pemilu 2024

“Saya apresiasi forum ini, ke depan sebelum memasuki pungut hitung kita perlu mengadakan kembali konferensi nasional bersama pemantau pemilu untuk saling sharing pemantauan pemungutan suara”, ujarnya.

Rektor Akademi Pemilu dan Demokrasi (APD) Masykurudin Hafidz mengatakan secara khusus konferensi ini bertujuan untuk menyukseskan penyelenggaraan Pemilu 2024 mendatang.

Dia mengatakan salah satu bentuk komitmen dari APD adalah berpartisipasi dan berkontribusi dalam integritas penyelenggaraan pemilu dengan diwujudkan dalam kebersamaan yang solid.

“Kita (APD) akan membuat “komitmen Indonesia” yang berisi tentang pesan kepada seluruh pihak yang terlibat dalam penyelenggaraan Pemilu untuk mewujudkan proses demokrasi yang berintegaritas,” tegasnya.

Email: Dharmasastronegoro@G24 News
Editor: Lala Lala

banner 325x300