Nasional

Bawaslu Ingatkan Potensi Pelanggaran Pemilu Bagi-bagi Amplop

270
×

Bawaslu Ingatkan Potensi Pelanggaran Pemilu Bagi-bagi Amplop

Share this article

G24NEWS.TV, JAKARTA – Bawaslu menyatakan terdapat potensi persoalan hukum dalam pembagian amplop di lingkungan pesantren di tengah berlangsungnya penyelenggaraan tahapan Pemilu 2024.

Anggota Bawaslu Lolly Suhenty mengatakan, Bawaslu mengingatkan kepada partai politik peserta pemilu maupun pihak-pihak lain untuk tidak melakukan politik transaksional seperti membagi-bagikan uang yang dapat terindikasi politik uang.

“Politik transaksional, terutama setelah penetapan calon atau pasangan calon berimplikasi pada sanksi pembatalan sebagai calon atau paslon peserta pemilu seperti diatur dalam Pasal 286 UU pemilu,” terangnya.

Dikatakan Lolly, politik uang juga dapat dijerat dengan pidana penjara paling lama empat tahun dan denda paling banyak 48 juta sebagaimana diatur dalam Pasal 523 ayat (1), ayat (2), dan ayat (3) UU Pemilu.

Baca Juga  Airin Rachmi Tekankan Peran Perempuan Dalam Sektor Ekonomi Kreatif

Bila perbuatan tersebut terbukti berdasarkan putusan pengadilan yang telah berkekuatan hukum tetap, maka berimplikasi sanksi administratif berupa pembatalan dari daftar calon tetap atau pembatalan penetapan sebagai calon terpilih, sebagaimana dimaksud Pasal 285 UU pemilu.

“Bawaslu mengingatkan kepada partai politik peserta pemilu maupun pihakpihak lain untuk tidak melakukan larangan-larangan dalam pemilu. Bawaslu mendorong semua pihak untuk menciptakan kompetisi yang adil, melakukan kegiatan politik yang meningkatan kesadaran politik masyarakat, serta mempererat persatuan,” tegasnya.

Baca Juga  TPA Sarimukti Terbakar, Ridwan Kamil Minta Bupati Bandung Barat Nyatakan Status Darurat

Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2017 tentang Pemilihan Umum mengatur bahwa kampanye pemilu merupakan kegiatan peserta pemilu atau pihak lain yang ditunjuk oleh peserta pemilu untuk meyakinkan pemilih dengan menawarkan visi, misi, program dan/atau citra diri peserta pemilu.

Dalam kampanye pemilu terdapat larangan, salah satunya adalah dilarang dilaksanakan di tempat ibadah serta dilarang menjanjikan atau memberikan uang atau materi lainnya kepada peserta kampanye pemilu sebagaimana diatur dalam Pasal 280 ayat (1) huruf h dan j UU Pemilu.

 

Penulis: Nyoman Adikusuma

Editor: Lala Lala

banner 325x300