Nasional

Banjir Bandang Terjadi di Agam Sumbar, 74 Warga Mengungsi

72
×

Banjir Bandang Terjadi di Agam Sumbar, 74 Warga Mengungsi

Share this article
Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Agam, Sumatera Barat mencatat sebanyak 74 warga di Jorong Sungai Rangeh, Nagari Bayua, mengungsi karena terdampak banjir bandang susulan yang melanda daerah itu, Jumat (8/12/2023) malam. Foto: Ist
Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Agam, Sumatera Barat mencatat sebanyak 74 warga di Jorong Sungai Rangeh, Nagari Bayua, mengungsi karena terdampak banjir bandang susulan yang melanda daerah itu, Jumat (8/12/2023) malam. Foto: Ist

G24NEWS.TV, JAKARTA – Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Agam, Sumatera Barat mencatat sebanyak 74 warga di Jorong Sungai Rangeh, Nagari Bayua, mengungsi karena terdampak banjir bandang susulan yang melanda daerah itu, Jumat (8/12/2023) malam.

“Ke-73 orang dari 27 kepala keluarga (KK) itu mengungsi ke kantor Wali Nagari atau Desa Bayua, Kecamatan Tanjung Raya,” kata Sekretaris BPBD Agam Olkawendi di Lubuk Basung, Sabtu.

Ia mengatakan BPBD Agam bersama pemerintah nagari telah memberikan selimut dan logistik bagi korban banjir bandang.

Saat ini, sebagian warga sudah kembali ke rumah mereka untuk membersihkan material yang mengenai rumahnya. Sedangkan yang lainnya masih bertahan di kantor wali nagari tersebut.

Baca Juga  Hetifah Sjaifudian Apresiasi Dedikasi Tenaga Pendidikan dan Orang Tua

“Banjir bandang ini merupakan susulan dampak curah hujan tinggi yang sebelumnya terjadi (Kamis, 7/12) malam,” katanya.

Ia menambahkan material banjir bandang berupa tanah dan batu menimbun sawah milik Mirin (74) yang siap panen, panjang 50 meter, lebar 10 meter atau seluas 50 meter persegi. Selain itu, milik Yulisna (40) dengan panjang 30-50 meter, lebar 7-10 meter dalam kondisi siap untuk dipanen.

Material banjir bandang juga mengenai dinding TK Kembang Melati, yang mengakibatkan dinding jebol dan lumpur masuk ke dalam. “Material merusak bangunan Kantor Guru TK sebanyak dua petak,” katanya.

Baca Juga  Airin Rachmi Ajak Pemuda Gali Ilmu dan Perkuat Fondasi Agama

Baca juga: BNPB gelar rakor tangani bencana banjir hingga tanah longsor di Sumbar

Baca juga: Longsor di Agam-Sumbar, dua jamaah masjid tertimbun

Ia mengakui material longsor juga mengenai rumah warga, yakni milik Suhendri (59), Ismalin (57) dan Mardina (69).

Material banjir bandang juga menimbun lapangan bola voli dan menutupi akses jalan dengan ketinggian mencapai 1-2 meter dan panjang 100 meter, sehingga akses jalan tidak bisa dilewati kendaraan. “Material telah dibersihkan Tim Gabungan Pemkab Agam dan mengupayakan selesai secepatnya,” katanya. (ANTARA)

Email: Nyomanadikusuma@G24 News

Editor: Lala Lala

banner 325x300