Nasional

Adies Kadir Apresiasi Bareskrim Polri Bongkar Jaringan IMEI Ilegal

224
×

Adies Kadir Apresiasi Bareskrim Polri Bongkar Jaringan IMEI Ilegal

Share this article
Adies Kadir Apresiasi Bareskrim Polri Bongkar Jaringan IMEI Ilegal
Adies Kadir Apresiasi Bareskrim Polri Bongkar Jaringan IMEI Ilegal

G24NEWS.TV, JAKARTA – Wakil Ketua Komisi III DPR RI Adies Kadir mengapresiasi jajaran kinerja Bareskrim Polri yang telah membongkar jaringan mafia International Movile Equipment Identity atau IMEI ilegal di Centralized Equipment Identity Register (CEIR).

Menurutnya, badan yang dipimpin oleh Komjen Wahyu Widada ini layak dapat apresiasi sebab kasus IMEI ilegal sudah terjadi sejak lama.

Karenanya, pengungkapan baru-baru ini menurut Adies bisa menjadi pintu masuk untuk mengusut tuntas. “Sebenarnya informasi yang saya dengar kasus ini sudah lama berjalan, tapi baru saat ini berhasil dibongkar, semoga ini bisa menjadi pintu masuk bagi Bareskrim Polri untuk mengungkap lebih luas lagi mereka-mereka yang terlibat,” ujar Adies Kadir.

Baca Juga  Soroti Gaya Hidup Mewah Pejabat Polri, Adies Kadir : Sudah Seperti Raja Kecil di Daerah

Adies Kadir mengungkit kerugian negara dari kasus IMEI ilegal. Dia tidak bisa membayangkan kerugian negara jika memang kasus ini sudah berjalan lama.

“Saya berharap kasus ini diusut sampai tuntas, karena telah merugikan negara demikian besar sekitar Rp 353 M dalam waktu yang singkat. Bayangkan kalau saja sindikat-sindikat ini sudah beroperasi lama? Berapa kerugian negara?” ujar Politisi Fraksi Partai Golkar ini.

Adies Kadir menyampaikan komitmen Komisi III DPR mendukung kerja Bareskrim Polri untuk membasmi mafia yang merugikan keuangan negara. “Kami Komisi III DPR RI mendukung penuh kerja-kerja Bareskrim Polri dalam hal memberantas mafia-mafia illegal yang merugikan keuangan negara,” ujar dia.

Baca Juga  Adies Kadir Dukung Pengamanan Pariwisata di Destinasi Wisata Super Prioritas

Dalam kasus ini, 6 tersangka sudah ditangkap. Kasus ini berawal dari laporan polisi nomor LP/B/009/II/2023/SPKT/Bareskrim Polri tanggal 14 Februari 2023. Sebanyak 15 saksi dan 4 ahli telah diperiksa.

“Dari hasil pengungkapan ini, kita telah mengamankan 6 orang tersangka. Di antaranya adalah pemasok device elektronik ilegal tanpa hak, yaitu inisial P, D, E, dan B, dan semuanya adalah swasta. Kemudian kita juga mengamankan inisial F oknum ASN di Kemenperin dan juga inisial A oknum ASN di Ditjen Bea Cukai,” kata Kabareskrim Polri Komjen Wahyu Widada di gedung Bareskrim Polri, Jumat (28/7). 

Email: DharmaSastronegoro@G24.News
Editor: Lala Lala

banner 325x300